Bila orang kata kita bodoh…diam.....‘PENGECUTTT’!!!!!!


Bila orang kata kita bodoh…..

Bila orang kata kita macam-macam…..

Bila orang belasah kita…..

Bila orang fikir negetif tentang kita…..

Bila orang memaki hamun kita…….


Adakah kita perlu marah?

Adakah kita perlu turut sama belasah mereka?

Adakah kita juga perlu menjadi negetif?

Dan adakah kita juga perlu turut memaki hamun mereka?

 
Mungkin ada antara korang yang kata ‘bukan jantanlah kalau tak balas balik’ atau ‘PENGECUTTT’ ataupun ‘AWAK LEMAHHH’…. Dan bila kawan dah kata hang pengecut, lemah, bukan jantan dan sebagainya anda pun semakin beremosi ditambah-tambah pula syaitan riang gembira menghasut anda ke arah melakukan sesuatu yang tidak baik hang pun p la lawan balik dengan bergaduh, memaki, belasah dan sebagainya. Al-maklumlah emosi menguasai diri menyebabkan akal kalah kepada emosi dan akhirnya kita ikutkan kata hati tanpa pertimbangan akal.
Kesannya, pergaduhan menjadi semakin besar sampaikan ke arah berbunuh-bunuhan. 

Hah, sampai bila masalah akan selesai jika kita asyik berbalas-balas. Orang lain belasah kita, kita pun nak juga belasah dia, orang lain memaki kita pun turut sama memaki. Fikiran cetek. Ini bukan budi kita hendak berbalas-balasan. Kalau budi memang dibawa mati tetapi kalau bergaduh buat apa nak bawa mati? Nak jadikan bekal? Huh, jangan sesekali…

So, bila orang kata aku bodoh and kata aku yang bukan-bukan aku ambil inisiatif untuk diam. Diam bukan bererti mengalah. Diam untuk meredakan ketegangan. Berbincang dalam keadaan beremosi tiada makna. Malah bercakap ketika beremosi aku anggap sebagai tin kosong. Tin kosong bila diketuk berbunyi bising tetapi isinya kosong. Samalah juga bercakap atau berbincang ketika sedang emosi apa yang kita perolehi adalah pergaduhan semata. So, lebih baik diam. Jimat sedikit tenaga.

Bagiku 'orang buat baik kita balas dengan kebaikan, orang buat jahat kita turut balas dengan kebaikan'..itu baru manusia yang matang. 

Sekian.


Pemfailan 'erk eleh buat apalah nak belajar benda-benda remeh macam ni...'

Assalamualaikum

Hari ni saya nak cerita topik yang berbentuk pengetahuan sedikit. Seperti yang kita sedia maklum di setiap organisasi pasti mempunyai sistem pemfailan tersendiri.

Bagi korang yang tak ambil kos berbentuk management mungkin korang rasa filing ni remeh. Then, ada antara korang yang akan atau pernah berkata ‘erk eleh apala nak belajar benda-benda remeh macam ni, filing2 ni budak tadika pun pandai buat, sia-sia belajar tinggi-tinggi belajar benda remeh macam ni’. Yahhh easy to say jer korang. Kang saya bagi beribu-ribu file and suruh korang manage jangan ternganga pulak.

Kebiasaannya ada beberapa kesilapan terhadap sistem pemfailan yang organisasi lakukan. Kesilapan paling utama adalah kesilapan memilih sistem yang digunakan.  Mengapa aku suka sentuh pasal kesilapan organisasi dalam pemilihan sistem pemfailan ini? Nah, sudah tentu ia memberi efek yang besar kepada sesebuah organisasi jika tidak diuruskan dengan betul. 

Cuba korang bayangkan bila customer datang untuk berbincang tentang sesuatu dan bos anda meminta anda menyediakan segala dokumen dengan segera tiba-tiba anda tidak menjumpai fail yang diperlukan hahhh tidakkah ia menggambarkan organisasi anda sangat lemah dalam mengendalikan pemfailan. Lebih buruk lagi bila customer tadi hilang keyakinan terhadap organisasi  bila mana dia berfikir sedangkan pemfailan pun tidak dapat diuruskan dengan betul apatah lagi  menguruskan perkara-perkara besar yang lain. 

Gambar hiasan
Ok, aku berikan satu contoh kesilapan yang aku seringkali jumpa di beberapa buah organisasi yang aku pernah lihat dengan mata kepala sendiri. Ada sebuah organisasi atau syarikat ni mempunyai ramai customer  dan boleh mececah hingga beratus-ratus orang dan lebih. sistem pemfailan yang  mereka gunakan adalah dengan menggunakan nama customer atau lebih mudah anda faham mereka menyusun pemfailan mengikut turutan abjad pertama nama customer. Mungkin bagi mereka sistem yang mereka gunakan amat mudah tetapi malangnya kesannya adalah kepada pekerja yang mengendalikan pemfailan. Sebab kenapa saya berkata demikian? Cuba bayangkan si pengendali fail ingin memfailkan dokumen. Dia terpaksa mencari satu-satu fail yang berkaitan. Jika ada seratus fail yang bermula dengan huruf A so dia kena melihat satu-satu  nama customer yang bermula dengan huruf A hingga memperoleh fail yang diingininya. Tidakkah ia membazir masa dan tenaga? Organisasi ini sesuai menggunakan sistem yang menggunakan nombor. Ianya lebih mudah berbanding menggunakan abjad.

Walaubagaimanapun, pemilihan sistem pemfailan adalah ikut kesesuaian organisasi. Tidak semua organisasi mempunyai sistem yang sama. Jadi perlulah membuat pemilihan yang tepat dalam pemilihan sistem pemfailah di dalam sesebuah organisasi agar segala urusan berjalan lancar dan mudah.

Sekian, cukup sampai di sini untuk hari ini ^_^.

Pilihlah sistem yang betul



Kepuasan bekerja bukan pada hari menerima gaji semata^_^ heeeee……


Assalamualaikum

Anda semua apa khabar? Hari ni rasa sangat bersemangat nak post entry. Mungkin perasaan itu datang dengan tiba-tiba sebab  aku  memang dah lama tak post entry heeeee ataupun mungkin sebab analysisku  siap petang tadi heeheee.

Bagi yang berkerja kat firma-firma audit korang tahulah macam mana keadaannya masuk bulan-bulan Jun dan Julai ni. Sangat-sangat sibuk. Aku gerentilah korang pun rasa apa yang aku rasa. Cewahhhh atau maybe aku saja yang rasa macam ni korang tak. Bukan apa, aku sibuk sebab aku ada 2 bidang tugas iaitu yang berkaitan bahagian secretary dan juga yang berkaitan audit. So, dua-dua aku kena mainkan peranan. 

Antara audit dengan secretary mana satu aku paling suka? Haa korang tekalah mana satu best. Sebenarnya dua-dua best. Bahagian secretary aku memang suka sebab memang kos aku kat Politeknik dulu  dan audit pula walaupun aku bermula dari zero tetapi disebabkan ia lebih kepada pengiraan haha memang tidak dapat dinafikan aku suka dan aku terror atau dengan ayat yang sopan sedikit ‘I like counting, I like maths’ walaupun aku tak tak ada basic akaun heeeee.

Mengapa aku bermula dari zero semasa start bekerja dahulu sedangkan aku pernah praktikal 6 bulan di satu organisasi yang besar?  Bak loghat Indonesian ‘iya-iyalah, semestinya zero’ sebab semasa praktikal dulu aku belajar kerja-kerja selaku ‘PA’ atau kepanjangannya Personal Assistant. Nah, audit aku tidak pernah terfikir  langsung sebelum ini. 

Apa-apa pun’ manusia hanya merancang tetapi Allah SWT yang menentukan’. Walaupun kerja saya sangat-sangat sibuk apa yang penting kita suka serta ikhlas melakukan kerja kita. Bukan kerja kerana terpaksa atau sebab lain. Insyaallah kerja yang dilakukan diberkati Allah SWT.

Akhir kata ‘kepuasan bekerja bukan pada hari menerima gaji semata^_^ heeeee……

Lagi satu ayat yang kutujukan untuk anda yang bergelar manusia berkerjaya ^_^